Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘journey’ Category

Hai…hai….sudah lama banget tidak bersua. Sengaja banget nih ngeblog biar ga ngelupain pengalaman gw jalan-jalan ke tokyo. Well, sbnrnya sih bukan jalan-jalan tp dpt kesempatan training selama 2 mgg tp pas ada free time digunakan buat explore tokyo. Ini adalah tempat-tempat yang gw datangin selama gw di tokyo.

  • Shinjuku

St. Shinjuku adalah stasiun yang paling crowded dan luas di Jepang karena di stasiun ini adalah persimpangan jalur line dan metro di Jepang. Loe bakal nyasar disini tp ga usah kuatir karena didalamnya banyak toko-toko malah jd berasa di mall.

shinjukuTadaaaa….ini foto saya bersama 2 peserta dari Myanmar saat berkunjung ke pertokoan yang ada di Shinjuku.

Masih mau tau kemana aja? yuk cusss mariiiii…. (more…)

Advertisements

Read Full Post »

Happy Wedding to me ^_^

Wiw…akhirnya setelah 28 thn menjadi seorang nona, sekitar 2 mgg lalu gw pun dipinang oleh sang Arjuna. Akad nikahnya tgl 12 Nov 2011 di kampung halaman gw dilanjutkan dengan resepsi kecil2an. Kemudian dilanjutkan minggu depannya lagi tgl 20 Nov 2011 resepsi di Jakarta berhubung gw n sang Arjuna besar dan tinggal di Jakarta sih.
Perasaannya gimana yah setelah menikah, sepertinya ga ada yang berubah. Gw masih ngerasa menjadi jeungipi biasanya hanya saja mungkin status gw seorang istri. Mungkin gw ngerasa ga ada yg berubah karena setelah menikah juga toh kami hidup terpisah untuk sementara waktu sampe kuliah S2 gw selesai. Gw di Bandung dan dia di Jakarta
Yang jelas gw senaaannnnngg banget, berarti gw telah melewati fase pertanyaan “kapan kawin?”. Sekarang kalau ada yg nanya gw bisa jawaabbb “udaaahhhh dooonnggg” ga kayak dulu2 yang ada gw bete ditanyain mulu. Berarti skrg tggl nyari jawaban pertanyaan untuk fase “kapan punya anak?” 😀
Ahh ya sudahlah kalau ngikutin pertanyaan kayak gitu sih ga bakal kelar2. Mending sekarang gw mau pamerin foto prewedding aza yaaahhh. Gw suka banget hasilnya padahal itu dibuat dalam waktu singkat lho. Proses foto nya cuma 1 hari penuh seminggu sebelum gw akad, pindah2 t4, masing2 foto beda lokasi. Trus proses pengeditannya cuma 1 mgg karena sudah harus dipajang pas resepsinya. Mengingat kondisi yang seperti itu tp hasilnya baguuuusss bgt dan harga temen pula soalnya yg motoin temen sendiri hehehe.

Foto pertama sih sebenernya ga ada tema nya, cuma ngikutin gaya foto prewed aza pd umumnya yang ada pose lg jalan b2. Foto ini dibuat puluhan kali lho, abis sang Arjuna susah banget buat dapetin senyum yang natural padahal gw nyalagi pake high heel 10 cm, walhasil ampe hari ini jari manis kakinya pendarahan dalam gara2 bolak balik jalan sampe dapat angle yang bagus.

Foto kedua temanya balapan. Berhubung sang Arjuna dulu pas masih mudanya hobi balapan jadi yah ngikut aza deh. Ga bisa kebayang gw berani2nya maen go kart. itu semua demi hasil foto yang bagus jadi dipaksain berani. Tapi klo diperhatikan dengan seksama ekspresi muka gw di foto ini lagi ngejerit lho 😀

Foto ke3 yang ini emang request gw. Jadi sebenernya gw pengennya tuh kita foto di persimpangan jalan trus fotonya bergerak gitu, kita b2 saling jalan untuk bertemu. Berhubung susah cari persimpangan jalan yang oke, akhirnya bunderan taman di lippo karawaci pun tak apalah. Gimana keren ga hasilnya? Klo fotonya gini kan biarpun sang arjuna ga senyum jg tak mengapa lah, ga keliatan juga hehhee…

Nah foto yang terakhir ini dibuat dr jam 11 sampe jam 3 pagi. Bayangkan dan itu saat malam takbiran idul adha lho. Yang bikin lama tuh sebenernya (lagi2) sang arjuna susah banget buat senyum natural. Foto inipun dah kesekian kali dan gw nya dah bete aza gituh. Keliatan ga senyum gw maksa banget, abis udah cape. Pas senyum gw lagi bagus2nya, eh dia pas ga. Akhirnya ya udahlah yang penting senyum dia udah bagus dan senyum gw lumayan bagus walaupun tetep maksa :p

Sekian dulu deh pamer foto prewed nya, ntr klo ada waktu posting mau pamer foto pernikahan ah. Buat temen yang belum menikah semoga cepet menyusul yah. Dan yang sudah menikah semoga langgeng dan cepet dpt momongan *doain gw juga yah 🙂

Read Full Post »

Jak-Japan Matsuri 2010

Whoaaaa…dah lama bgt blog gw terbengkalai..lai…lai.. dan bahkan dah lama jg ga silaturahmi ke blog2 tetangga hiks hiks 🙂

Maafkaaaaannn, mood ngeblog gw menurun seiring dgn kecerdasan gw menulis *halah*

Kali ini gw mau cerita pengalaman gw di Jak-japan Matsuri 2010 yang diselenggarakan kemaren tgl 3 Okt 2010 di Monas.

Hanya bermodalkan uang 20rb rupiah bisa masuk ke acara itu dan bisa liat2 orang jepang xixixixi.

(more…)

Read Full Post »

Berani beda di Negara Belanda

Siapa sih yang ga kenal negara Belanda? Terutama negara kita, Indonesia yang pernah menjadi negara jajahannya pada masa kolonialisme. Walaupun kita pernah lama dijajah selama kurang lebih 3,5 abad tidak lantas membuat kedua negara ini jadi bermusuhan, akan tetapi makin mempererat hubungan diplomatisnya baik dari segi ekonomi, kebudayaan maupun pendidikan. Bahkan tidak sedikit adanya peninggalan Belanda baik pada tatanan kota maupun budaya Indonesia. Sebut saja benteng Vredeburg di Jogjakarta. Atau jika ingin tahu mengenai kecanggihan seni tata kota dan sistem air yang pernah dibuat Belanda, datang saja ke kawawasan Kotabaru (Nieuwe Wijk) di Jogjakarta.

(more…)

Read Full Post »

Kosan simbok

Yup hari ini hari ke3 saya pindah ke kos baru. Kenapa saya pndah kos krn kos saya yang lama terjual jd saya pun harus segera pindah. Mlm ini saya bela2in ngblog krn ingin bercerita ttg kos saya yg baru.Saya pilih kos baru ini karena :

  1. Letaknya yg persis di dpn kos lama saya sehingga memudahkan saya utk pindahan kos
  2. Harganya yg walaupun lbh mahal 25% drpd kos saya yg lama tp sudah dapat fasilitas “dicuciin”
  3. Kamarnya lbh bagus drpd kos yg lama
  4. Rumahnya lebih bagus daripada kos yang lama

Hanya satu hal yg disayangkan dr kos baruku adalah bahwa kos ini dijaga oleh monster bernama “simbok”.

Bagaimana tdak saya sebut monster, tiap hari kerjaannya marah2 mulu. Sebenernya dari dulu saya sudah mendengar tingkah polah n lika liku simbok lewat seorg teman yang sudah terlebih dulu ngekos disini. Tapi kali ini saya jd saksi hidup bahkan sekaligus korban.

Bagaimana tidak setiap hari terutama pagi hari selalu mengomel hal yang sama, anak kos yg ga mau nyalain air. Bahkan walaupun ada salah satu diantara kami nyalain air, dia pun akan tetap mengomel dan mengutuk2i kami.

Tidak cukup sampai disitu, bahkan jika ada yg buat gaduh sedikit saja pasti simbok ini sudah teriak2. Pdhl mgkn saja teman kos saya itu tdk sengaja menjatuhkan suatu barang.

Berikut omelannya yg sering saya denger :

“Ini anak perempuan pada mandi tp kaga mau nyalain aer..aer mati..pada mau buat gw stress apa yah. Mendingan gw mah jaga kos buat anak laki drpd anak perempuan”

“Woy jgn pada ribut napa..gw kaga bisa tidur semalaman. Loe semua pada mau buat gw mati apa”


Duh cobalah bayangkan, namanya jg kos2an pasti rame lah. Klo mau sepi yah kuburan aza.

Yang paling membuat saya dendam adalah itikad baik saya yang klo ketemu berbasa basi lah sok bertanya, tp tau repon yang didapat

“Ya elaaaaaaaaaahhhh….nanya muluuuuuuuuuu”

Busyet dah, pdhl sebelumnya saya sempet berpikiran utk tidak menyapanya 😥 Sejak saat itu saya tdk pernah lg menegurnya palingan hanya tersenyum. Sudah cukup.

Terkadang heran kenapa simbok yang sudah setua itu senangnya marah2. Walaupun sebel tp saya merasa kasihan padanya bahwa umur yg sudah setua itu hidup sendiri. Anak2nya pada kemana yah?

Ah…semoga saja simbok marah2nya ga sering kumat. Entah kenapa saya merasa amat bahagia jika sekali saja mendengar dia tertawa.  Biasanya saya mudah utk menyayangi seorang tua renta tp kali ini saya harus lebih berusaha.

*saya menulis blog ini sambil menangis tp saya yakin tangisan ini bukan utk simbok*

Read Full Post »

Tradisi Feodal yg msh melekat

Pagi ini saya tertawa terpingkal2 menerima sms dr seorg tmn kntr yang berbunyi :

” Rasanya aku ingin membunuh atasan ku saja”

Kami berdua bekerja di suatu kantor yang unsur feodalismenya masih melekat erat. Terkadang sebagai atasan, mereka bebas berbuat semena2 terhadap bawahannya. Terkadang masih ada pola pikir bahwa sebagai bawahan kita harus menyenangkan atasan apapun caranya walaupun itu bisa saja menjatuhkan harga diri kita. Padahal seharusnya tdk seperti itu. Boleh sajalah menganggap dirinya atasan tp seharusnya bisa berlaku wajar, ga usah nge-bossy. Pernah suatu kali, atasan saya menyuruh saya utk memfotokopi suatu berkas tp dengan melemparkannya di atas meja saya. Pernah juga dia memanggil saya sambil teriak2 dan dengan berkacak pinggang. Bahkan dia juga pernah menunda waktu makan dan solat saya hanya demi mengerjakan sesuatu yg tidak urgent. Oke, saya masih bisa bersabar….sampe suatu hari pernah saya menjawab pertanyaannya dengan amat ketus karena sudah ratusan kali dia bertanya utk hal yang sama. Dia pun memarahi saya dan sudah seminggu ini saya didiemin olehnya. Ah…like i care, toh juga dia pastinya membutuhkan saya untuk mengerjakan hal2 yang dia tidak bisa. Ah…toh juga 6 bulan lagi dia pensiun jd saya harus bersabar menghadapi feodalismenya 👿

Kembali ke topik teman saya yg smsnya bisa membuat saya terpingkal2. Bagaimana tidak, teman saya ini adalah wanita lemah lembut yang pernah saya kenal, wanita yg amat lugu dan paling berperikemanusiaan dibandingkan saya. Jika sudah seperti ini pastilah atasannya telah melakukan hal yg benar2 tidak bs ditolerir olehnya. Bahkan ketika saya tanya kenapa dan dia membalas sambil misuh2 tp diakhir smsnya dia msh sempat beristighfar dan mendoakan agar hati atasannya itu menjadi lunak agar tdk berbuat semena2 lagi 🙂

Got me thinking…Klo dia yang berhati lembut saja sampai mau berniat membunuh atasannya, bagaimana dengan saya yang berdarah dingin ini? 😈

Mgkn sebelumnya saya akan menyiksanya terlebih dahulu :mrgreen:

*Tulisan ini saya buat hanya utk mengingatkan saya jika suatu saat saya bisa menjadi atasan agar saya tidak bersikap feodal!Klopun tidak, semoga siapapun atasan yg membaca tulisan ini agar tidak semena2 terhadap bawahannya 😀

Read Full Post »

*sigh

What next??

What a bad bad bad beginning of this year.

Sudah dipusingkan dengan pengeluaran yg berbanding terbalik dengan pendapatan, ditambah lg intensnya pertengkaran. Sekarang mesti memikirkan mesti tggl dmn karena kosan sudah berganti kepemilikan dan harus berhadapan dengan rasa sedih kehilangan teman2 kos. Ah seandainya ada rumah kontrakan yg mampu menampung kita semua. Tentu saya tidak akan sepusing sekaraaaaaaannnngggg….

*need aspirin*

Read Full Post »

Older Posts »